Beberapa Kejadian di Permainan Casino di Dunia

Crown kehilangan lisensi Sydney awal tahun ini setelah penyelidikan NSW menemukan pencucian uang oleh operator Casino. Perusahaan, yang mayoritas dimiliki oleh taipan bisnis James Packer, sejauh ini tidak dapat membuka Casino di Properti Barangaroo senilai A$2 miliar ($170 juta).

Untuk mendapatkan kembali lisensinya

Untuk mendapatkan kembali lisensinya, Crown telah setuju untuk mengakhiri bisnis junket dan memperkenalkan permainan tanpa uang tunai di Casinonya untuk memerangi pencucian uang. Operator juga mengonfirmasi akan membayar A$12,5 juta ($9,7 juta) untuk penyelidikan. Semua merokok di dalam ruangan di properti mereka.

Kekhawatiran atas kepemilikan Packer atas Crown menyebabkan banyak tawaran untuk sahamnya. Oaktree Capital Management, Star Entertainment dan Blackstone Group semuanya telah mengajukan penawaran tahun ini. Blackstone baru-baru ini meningkatkan penawaran umum perdananya sebesar A$360 juta ($278,2 juta) menjadi A$8,36 miliar ($6,58 miliar).

Malta Gaming Authority (MGA) telah mencabut lisensi pengoperasian Smart Operations Limited. MGA mengumumkan keputusan tersebut pada hari Senin, tetapi pembatalan akan berlaku pada 30 April 2021. Smart Operations “gagal memenuhi komitmen keuangan operasionalnya kepada Otoritas” dan gagal melakukan pembayaran wajib kepada MGA secara tepat waktu. Oleh karena itu, MGA berhak untuk membatalkan lisensi tersebut.

Karena hilangnya lisensi, Smart Operations tidak dapat lagi menawarkan game apa pun, menerima setoran, atau mendaftar akun baru, tetapi tetap harus memastikan pemain yang ada memiliki akses ke akun mereka dan harus mengeluarkan pengembalian uang kepada semua pemegang akun.

Smart Operations melanggar persyaratan tertentu dari Peraturan Kepatuhan dan Penegakan Gaming. Sebagai bagian dari lisensinya, Smart Operations dapat menawarkan taruhan peluang tetap dan permainan Casino.

Operator kehilangan lisensi mereka

MGA adalah salah satu regulator perjudian paling dihormati di Eropa saat ini. MGA memastikan bahwa pemegang lisensi sepenuhnya mematuhi peraturan dan regulasi yang diperlukan, atau operator menghadapi konsekuensi. Pembatalan lisensi Smart Operations bukanlah kejadian satu kali dan MGA memiliki rekam jejak pembatalan lisensi. Pada bulan Februari, terungkap bahwa MGA telah membatalkan tujuh lisensi dalam enam bulan pertama tahun lalu. Ini juga mengingatkan banyak operator lain bahwa mereka melanggar peraturan dan regulasi tertentu.

Bulan lalu, MGA memperingatkan Magic Services bahwa ia dapat kehilangan lisensinya jika tidak melindungi dirinya sendiri secara memadai. MGA memberi Magic Services 20 hari untuk menjelaskan mengapa mereka harus dapat mempertahankan lisensinya. Biaya lisensi tahunan untuk periode 1 Agustus 2020 hingga 31 Juli 2021, dan biaya kontribusi kepatuhan terkait, dibayarkan kepada MGA. Jumlah total yang gagal dibayar oleh operator adalah €71.035,54 ($86.763,16); lisensi ditangguhkan.

Langkah terbaru lainnya oleh MGA

Dalam perubahan terbaru lainnya, MGA telah menyederhanakan pengembalian ke pemain (RTP) untuk Casino fisik dan casino online, mengurangi persentase RTP minimum dari 92% menjadi 85%.

Perubahan tersebut mengikuti proses konsultasi tertutup bulan lalu yang melibatkan pemangku kepentingan industri, termasuk operator B2C dan B2B, serta konsultan. MGA dapat lebih memahami persepsi tingkat RTP yang optimal dan menyesuaikan TP ke .Analisis komparatif tentang masalah ini juga telah dilakukan, dengan melihat berbagai yurisdiksi di UE dan di tempat lain.

Sebagai bagian dari proses ini, regulator menegaskan kembali bahwa aturan permainan Casino online juga harus tersedia dengan satu klik di halaman tempat orang dapat memainkan permainan tersebut.

Pandemi COVID-19 yang meletus tahun lalu menutup Casino Las Vegas dan acara besar di kota tersebut, termasuk Global Gaming Expo. Setelah jeda pada tahun 2020, pameran dagang game telah mengumumkan akan melanjutkan operasinya pada tahun 2021. Penyelenggara mengumumkan minggu ini bahwa pertunjukan langsung akan kembali Oktober ini.

Reed Exhibitions dan American Gaming Association

Reed Exhibitions dan American Gaming Association (AGA) sedang merencanakan acara mendatang yang disebut G2E Expo, acara tahunan tempat para profesional industri game berkumpul untuk merasakan dan belajar tentang produk dan layanan terbaru. Informasi lebih lanjut.

Situasi dengan COVID-19 telah sangat membaik
Acara G2E berikutnya akan diadakan di Sands Expo and Convention Center mulai 4-7 Oktober. Acara ini akan memberikan kesempatan pendidikan bagi peserta untuk belajar lebih banyak dari para ahli di berbagai industri. Acara ini akan mencakup diskusi panel dan presentasi, dengan jadwal pembicara yang masih dikembangkan.

Saat ini, Las Vegas tidak memiliki batasan jarak sosial atau batasan kapasitas untuk pertemuan besar. Dengan relaksasi pedoman kesehatan dan keselamatan federal, penyelenggara G2E memutuskan untuk mengadakan pertunjukan langsung pada tahun 2021. Langkah-langkah mitigasi di Kabupaten Clark sangat tidak efektif sehingga diputuskan untuk mengadakan acara tatap muka lagi.

The Author

admins

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *